Cara Pengelasan (Welding) yang Baik dan Benar untuk Pemula

Posted on

Hi, sobat teknik semua…

jangkasorong.co.id – Pengelasan (Welding) adalah salah satu teknik penyambungan logam dengan cara mencairkan sebagian logam pengisi dengan menggunakan tenaga panas.

Berdasarkan definisi dari DIN (Deutsche Industrie Normen) las adalah ikatan metalurgi pada sambungan logam paduan yang dilaksanakan dalam keadaan lumer atau cair. Dari definisi tersebut dapat dijabarkan lebih lanjut bahwa las adalah sambungan setempat dari beberapa batang logam dengan menggunakan energi panas. Pada waktu ini telah dipergunakan dari 40 jenis pengelasan termasuk pengelasan yang dilaksanakan pada cara menekan dua logam yang disambung sehingga dua logam ini dapat merekat secara bersamaan.

Ruang lingkup penggunaan teknik pengelasan dalam kontruksi sangat luas, meliputi perkapalan, jembatan, rangka baja, bejana tekan, pipa pesat, pipa saluran dan lain-lain. Disamping untuk pembuatan, proses las dapat juga dipergunakan untuk reparasi misalnya untuk mengisi lubang-lubang pada coran. Membuat lapisan las pada perkakas mempertebal bagian-bagian yang sudah aus, dan macam –macam reparasi lainnya.

Artikel hari ini berisi informasi tentang 8 Tips Cara Pengelasan (Welding) yang Baik dan Benar.

Yuk kita simak bersama…

 

Cara Pengelasan (Welding) yang Baik dan Benar

8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula

Prosedur pengelasan kelihatannya sangat sederhana, tetapi sebenarnya didalamnya banyak masalah-masalah yang harus diatasi dimana pemecahannya memerlukan bermacam-macam pengetahuan. Karena itu di dalam pengelasan, pengetahuan harus seiring diikuti dengan praktek, secara lebih terperinci dapat dikatakan bahwa perancangan konstruksi bangunan dan mesin dengan sambungan las, harus direncanakan pula tentang cara-cara pengelasan.

Teknik pengelasan banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari khususnya dalam teknologi produksi dengan bahan baku logam tetapi permasalahan yang kerap terjadi adalah tidak semua orang dapat mengelas dengan hasil yang rapi dan maksimal. Teknik pengelasan dapat dipelajari di tingkat sekolah kejuruan ataupun teknik. Namun, bagi orang awam yang ingin membuka sebuah usaha bengkel las misalnya cenderung tidak memiliki waktu untuk belajar secara formal. Oleh sebab itu, saya akan memberikan beberapa tips pengelasan dengan harapan dapat membantu kalian semua dalam belajar bagaimana cara mengelas yang baik dan benar.


Peralatan

Peralatan yang dibutuhkan dalam proses pengelasan antara lain:


Peralatan Utama

  • Mesin Las/ trafo las
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Pemilihan trafo las pada saat akan membeli, harus dipertimbangkan tentang kebutuhan maksimal (beban pekerjaan yang akan dikenakan kepada trafo las tersebut. Apabila beban pekerjaannya besar maka langkah pemilihannya adalah dapat dipertimbangkan tentang tegangan input: 3PH, 2PH atau 1PH; Ampere output, dipertimbangkan dari diameter elektroda yang akan digunakan. dan yang paling penting adalah duty cycle dari trafo tersebut. dalam hal ini pilihlah trafo las yang memiliki duty cycle yang tinggi untuk ampere yang tinggi, misal duty cycle 100% untuk arus sampai dengan 200 A. Langkah berikutnya gunakan tang ampere untuk mengecek kesesuaian out put arus pengelasan pada indikator dengan kenyataannya yang terlihat pada tang ampere. Jenis trafo las juga perlu dipertimbangkan apakah trafo AC atau DC. Hal ini terkait dengan jenis elektroda yang akan digunakan. Jika menggunakan multi electrode, pilihlah trafo DC.
  • Electrode Holder/ penjepit elektroda
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula

    Penjepit elektroda dan penjepit massa dibuat dari bahan yang mudah menghantarkan arus listrik. Bahan yang biasa digunakan adalah tembaga. Pada pemegang elektroda pada mulutnya sudah dibentuk sedemikian rupa sehingga memudahkan tukang las memasang/ menjepit pada pemegang elektroda. Dalam penggunaannya elektroda harus ditempat pada sela-sela yang ada, dapat diposisikan dengan sudut 180 derajat, 90 derajat atau 45 derajat terhadap pemegang elektroda. Sedang pada penjepit massa dibuat sedemikian rupa sehingga dapat mencengkeram dengan kuat pada benda kerja. Penjepit elektroda maupun penjepit massa tidak diperkenankan terkena busur las. Pada penjepit elektroda, penggunaan elektroda disisakan 1 inch sehingga tidak sampai habis menyentuh pemegang elektroda. Sedangkan pemegang massa tidak diperkenankan untuk menjadi tempat mencoba elektroda/menyalakan elektroda agar tidak rusak. Penjepit benda kerja ditempatkan pada dekat benda kerja atau meja las dengan kuat agar aliran listrik dapat maksimal/tidak banyak arus yang terbuang.
  • Kabel Las (kabel elektroda/ kabel massa/ kabel tenaga)
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula

    • Pemilihan kabel tenaga yang digunakan untuk menginstal disesuaikan dengan beban trafo las yang berupa ampere dan tegangan input trafo las. Hal ini menyangkut ukuran kawat, panjang kabel, dan jenis kawatnya (serabut/ tidak serabut). Selanjutnya dalam pengaplikasian harus kuat dan tidak mudah lepas, sehingga aliran listrik dapat mengalir maksimal dan tidak panas.
    • Kabel elektroda dan kabel massa harus menggunakan kabel serabut sehingga lentur dengan ukuran disesuaikan dengan ampere maksimum trafo las (lihat ketentuan pada tabel) kabel las. Kabel elektroda dan kabel massa harus terkoneksi )terinstall dengan kuat dengan trafo las agar aliran arus pengelasan sesuai dengan ketentuan yang tertera dalam indikator ampere pada trafo las. Penggunaan kabel elektroda dan kabel massa pada saat pengelasan harus disiapkan dengan benar, yaitu dalam kondisi terurai, tidak tertekuk dan saling berlilitan. Dengan kondisi semacam ini maka aliran arus pengelasan akan maksimal. Jika sudah tidak dipakai, trafo las dimatikan dan kabel las digulung dan diletakkan dengan benar tidak saling berbelit agar mudah dalam penggunaan di waktu yang lain.

Peralatan Keselamatan Kerja
8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula

  • Topeng las

    Gunanya untuk melindungi kulit muka dan mata dari sinar las (ultra violet dan infra merah). Sinar las yang terang itu tidak boleh dilihat dengan mata langsung sampai jarak 15 meter. Kaca dari helm las atau topeng las adalah peralatan khusus yang dapat mengurangi sinar las tersebut dan melindungi kaca khusus tersebut dari percikan las.
  • Masker las/ blower hisap
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Jika tidak memungkinkan adanya kamar las dan ventilasi yang baik, maka gunakanlah masker las, agar terhindar dari asap dan debu las yang beracun. Untuk melindungi hidung dan pernafasan akibat asap api yang dapat menyebabkan TBC atau gangguan pada pernapasan.
  • Apron/ pelindung dada
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Dibuat dari kulit atau asbes. Baju las yang lengkap dapat melindungi badan dan sebagian kaki. Untuk pengelasan posisi di atas kepala harus memakai baju las yang lengkap. Sedangkan pengelasan lainya cukup menggunakan apron.
  • Sarung tangan welding
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Dibuat dari kulit atau asbes lunak. Untuk memudahkan memegang pemegang elektroda. Pada waktu mengelas, sarung tangan ini selalu harus dipakai.
  • Sepatu pelindung
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Berguna untuk melindungi kaki dari semburan bunga api. Jika tidak ada sepatu las, pakailah sepatu biasa yang rapat, jangan sampai mudah kemasukan percikan bunga api.
  • Kamar Las
    Kamar las dibuat dari bahan tahan api. Kamar las penting, yaitu agar orang yang ada di sekitar tidak terganggu oleh bahaya las. Untuk mengeluarkan gas, sebaiknya kamar las dilengkapi dengan sistem ventilasi. Kamaar las dilengkapi dengan meja las yang bebas dari bahaya kebakaran. Di sekitar kamar las ditempatkan alat pemadam kebakaran dan pasir.

Peralatan Bantu

  • Tang/ Penjepit
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Ini digunakan untuk memegang atau memindahkan benda kerja yang masih panas setelah pengelasan.
  • Sikat Kawat
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Membersihkan benda kerja yang akan dilas dan membersihkan kerak las yang sudah dilepas dari jalur las oleh pukulan palu las.
  • Palu Terak

    Palu terak adalah alat untuk membersihkan terak dari hasil pengelasan. Dalam menggunakan palu terak ini jangan sampai membuat luka pada hasil pengelasan maupun pada base metalnya. karena luka bekas pukulan adalah merupakan cacat pengelasan. Palu terak sebelum digunakan dicek ketajamannya dan kondisinya. apabila sudah tumpul, maka harus ditajamkan dengan menggerindanya. Setelah selesai menggunakannya, tempatkan palu terak pada tempatnya secara rapi.
  • Palu Konde
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Palu konde secara standar yang digunakan adalah berkapasitas 2 kg. penggunaan palu konde adalah untuk membantu meluruskan, meratakan permukaan benda kerja yang berkelok atau melengkung, untuk membentuk sudut pada benda kerja dengan tujuan mengurangi atau meniadakan distorsi. atau digunakan untuk tujuan membantu persiapan pengelasan. Palu konde juga harus dikontrol kondisinya agar tidak kocak serta dalam penyimpananya harus tertata rapi dan tidak saling bertumpukan dan bergesekan dengan alat lainnya.
  • Meja Las
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Meja las adalah tempat untuk menempatkan benda kerja pada posisi yang dipersyaratkan. Meja las harus diletakkan sedemikian rupa dan tidak mudah bergerak saat tersenggol atau saat welder melakukan pengelasan. Gunakan benda kerja lain saat mencoba penyalaan elektroda dan jangan dilakukan di meja las.
  • Mesin Gerinda Tangan
    8 Tips Cara Pengelasan (Welding) Yang Baik Dan Benar Untuk Pemula
    Digunakan untuk membantu dalam proses pengelasan khususnya dalam pembersihan hasil lasan sebelum disambung atau sebelum ditumpuk dengan lasan lapis berikutnya. Gerinda juga digunakan untuk membantu dalam memperbaiki cacat las yang memerlukan penggerindaan dalam persiapannya sebelum diperbaiki cacat pengelasan sebelumnya.


Proses pengelasan

Proses pengelasan berkaitan dengan lempengan baja yang dibuat dari kristal besi dan karbon sesuai struktur mikronya, dengan bentuk dan arah tertentu. Lalu sebagian dari lempengan logam tersebut dipanaskan hingga meleleh. Kalau tepi lempengan logam itu disatukan, terbentuklah sambungan. Umumnya, pada proses pengelasan juga ditambahkan dengan bahan penyambung seperti kawat atau batang las. Kalau campuran tersebut sudah dingin, molekul kawat las yang semula merupakan bagian lain kini menyatu.

Proses pengelasan tidak sama dengan menyolder di mana untuk menyolder bahan dasar tidak meleleh. Sambungan terjadi dengan melelehkan logam lunak misalnya timah, yang meresap ke pori-pori di permukaan bahan yang akan disambung. Setelah timah solder dingin maka terjadilah sambungan. Perbedaan antara solder keras dan lunak adalah pada suhu kerjanya di mana batas kedua proses tersebut adalah pada suhu 450 derajat Celcius. Pada pengelasan, suhu yang digunakan jauh lebih tinggi, antara 1500 hingga 1600 derajat Celcius.


Cara Pengelasan

  1. Untuk hasil yang maksimal, bersihkan bahan yang akan dilas. Gunakan palu untuk membersihkan kerak pada permukaan area yang akan dilas. Gunakan sikat baja supaya hasil dapat lebih maksimal.
  2. Letakkan bahan yang akan dilas pada tempat yang telah disediakan. Baik itu menggunakan meja kerja atau hanya meletakkannya di lantai. Atur kerapatan antara dua bahan. Gunakan klem jika diperlukan.
  3. Letakkan masa mesin las pada salah satu bagian bahan yang akan dilas. Masukkan elektroda pada panel penjepit elektroda di mesin las. Pasang kemiringan elektroda menyesuaikan dengan posisi bahan. Biasanya telah disediakan tempat khusus kemiringan elektroda pada tang penjepit elektroda (tegak lurus 90 derajat, 30 atau 40 derajat)
  4. Setelah bahan siap untuk di las, perlahan dekatkan ujung elektroda pada bahan yang akan dilas.
  5. Atur jarak antara ujung elektroda dengan bahan karena jarak sangat mempengaruhi kualitas hasil pengelasan. Jika jarak terlalu jauh, akan timbul percikan seperti hujan bintik-bintik api. Proses pengelasan akan tidak sempurna. Jika jarak terlalu dekat, api tidak menyala dengan sempurna. Dan tidak ada cukup jarak untuk tempat lelehan elektroda. Jarak yang baik adalah seperdelapan dari tebal elektroda. Jangan lupa pilih elektroda yang sesuai dengan kapasitas benda kerja dan atur ampere pada mesin las kalian.
  6. Dengan menggunakan masker pelindung atau kacamata las, anda dapat memperhatikan bagian elektroda yang sudah mencair yang menyatukan antara dua bahan yang dilas tersebut. Perlahan gerakkan elektroda ke sepanjang area yang dilas. Easy and smooth (pelan-pelan saja) 🙂
  7. Hasil yang baik saat proses pengelasan dapat dilihat saat permukaan yang dilas berbentuk seperti gelombang rapat dan teratur menutup sempurna bagian yang dilas.
  8. Setelah selesai, bersihkan kerak yang menutupi bagian yang dilas dengan menggunakan palu. Periksa kembali apakah terdapat bagian yang belum sempurna atau ada bagian yang bolong. Jika belum sempurna, ulangilah bagian yang belum tersatukan. Pada beberapa kasus, bahan yang sudah dilas harus di gerinda lagi jika pengelasan tidak sempurna. Namun jika tidak terlalu fatal, kita cukup mengelas bagian yang belum terlas secara sempurna tersebut. Ingat! proses penggerindaan akan mengikis hasil pengelasan, jadi gerindalah sesuai dengan kebutuhan karena akan mempengaruhi kekuatan pada sambungan yang telah dilas.

Oke, sobat teknik semua, utamakan keselamatan kerja ya…

Itulah informasi tentang 8 Tips Cara Pengelasan (Welding) yang Baik dan Benar. Semoga artikel ini memberikan manfaat ya, sob! Terimakasih, salam Jangka Sorong 🙂